adzan cadar puisi islam

Bergemuruh hati, mendengar, menutup, mendengar kembali. Kemudian mengambil langkah kecil menyuarakan pada dunia lewat tulisan. Bahwa saya muslim, dan saya tidak suka identitas muslim yaitu adzan dan cadar diolok-olok.

Apalagi di forum besar dan bergengsi semacam itu. Saya teringat, bahwa Allah tidak melihat hasil, melainkan usaha hambaNya.

Dia melihat hambaNya, berada dipihak mana dan bagaimana sikapnya melihat agama Islam dilecehkan.

Oleh karena itu, sudah saatnya kita berpihak dan bertindak! Saya Muslim.

***

Teko mengeluarkan sesuai dengan isinya. Tak mungkin isi teko teh, yang keluar jus jeruk. Itulah hikmah yang saya dapat saat belajar dari Aa Gym.

Bahwa memang apa yang kita keluarkan sesuai dengan kondisi hati.

Makanya Rasulullah shollallohu ‘alaihi wa sallam selalu mengeluarkan kalimat-kalimat indah, karena isi dalam dirinya indah, damai, dan tenang.

Maka jika ibu tak tahu, sebaiknya belajar, jangan berpuisi semacam itu!

Ada begitu banyak keindahan dan hikmah tentang hijab dan adzan.

Dengarkan sejenak adzan yang merdu ini!

Berikut beberapa hikmah tentang adzan yang dengannya orang-orang masuk Islam:

1. Saat mendengar adzan, tiba-tiba Lieslie Carter menangis

2. Dr. Volker Enders awalnya merasa gila dengar adzan tiap hari

3. Lantunan adzan, wanita Yunani masuk Islam

4. Bule dengar adzan, lalu masuk Islam

5. Masuk Islam karena sering dengar suara adzan

Beberapa telah diabadikan dalam tulisan dan video.

Beberapa yang lain, hanya bisa diabadikan dengan hati.

Saran saya, sebaiknya ibu masuk ke lingkungan positif yang mengajarkan tentang indahnya hijab dan adzan.

Ibu akan merasakan kerinduan yang mendalam.

Kerinduan yang sulit untuk dideskripsikan dalam kata.

Kerinduan yang hanya bisa dibaca dengan hati.

Saran konkrit, cobalah ibu singgah sejenak ke Daarut Tauhiid Bandung.

Mampirlah ke masjidnya, berinteraksilah dengan muslimahnya.

Dengarlah adzan dengan seksama.

Insyaa Allah ibu akan merasakan kerinduan hati yang sangat dalam.

Sudah banyak yang buktikan, alhamdulillah.

Maka sebaiknya ibu merasakan juga.

Semoga hidayah dan ke istiqomahan kepadaNya selalu tercurah pada kita semua. Aamiin.

Silakan didengar dengan seksama, semoga menjadi pengingat buat yang melampaui batas!

A post shared by Felix Siauw (@felixsiauw) on

4 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here